Liburan Ke Bali Yukkksss!!!!!


Well setelah kemarin gw sempet posting berburu tiket online, Kali ini gw mau critain tentang what’s going on our holiday yang  mungkin bisa di ambil hikmahnya oleh sahabat/i dari kecerobohan dan kecerdikan kita ber-4 saat berbekpeking. Ya walopun sepertinya banyak kecerobohan di banding kelebihanya..hehe.

DSC_1457

Kita berangkat tanggal 26 Februari 2013, karena dapet tiket murah sekitar 600 ribuan PP, maskapai ngasi jadwal yang setara dg harganya yaitu jam 6 teng udah take off yang berarti kita harus berada di bandara jam 5 pagi. tepat satu jam sebelum keberangkatan or minimal 40 mennit harus sudah bording kalo gak mau di depak ama pihak maskapai pada saat cek in. Sejauh ini ketetapan maskapai masi sama seperti itu tapi biasanya maskapai yang agak elitan lebih ketat dalam peraturan, ya kita sebut saja mereknya seperti garuda, dan air asia. Telat 5 menit pun gak ada ampun, kebayang kan kita yang tinggalnya di pasar minggu harus begadang untuk menempuh bandara agar gak telat, biasanya kalo ada penumpang yang telat . Ini jadi sasaran empuk maskapai. Karena penumpang harus nunggu penerbangan berikutnya + ngasi charge setengah harga dari harga baru hari itu, gila kan. Gimana nggak?! Harga tiket di hari penerbangan yang sama melonjak tinggi, rate biasa 400 bisa jadi 1juta keatas dan kita mesti bayar denda dari setengah harga itu…idihhh amit amit, pengguna pesawat jga gak mau dibegoin, daripada bayar denda mending cari tiket baru di maskapai lain. ya itupun kalo ada harga promo beruntung, kalo gak ada ya mati saja lah..ahahhaa.

DSC_1238

Ok kita tinggalkan jakarta and welcome to Bali. Ini kali ke 2 gw menginjakan kaki di Bali, dan rasanya masi seperti yang pertama, Gw suka atmosfir di Bali, Budaya, Keragaman, de el el. Gue gak usah jauh-jauh ke turki untuk menikmati suasana sultan ahmed di Istanbul. Cukup jalan-jalan ke legian gw udah berasa disana, yaaa walopun nuansa nya berbanding terbalik, kalo di Istanbul Wisata Masjid dan sejarah Islamnya, Bali menghadirkan Hinduisme dengan pura. Tapi ada kesamaan yang gak bisa lepas dari kota wisata yaitu sederetan kafe plus pedagang yang menjual barang-barang lokal sepanjang trotoar perhotelan sampe ujung titik objek wisata dan dipenuhin bule-bule yang sliweran ke berbagai sudut kota.Hmm…pemandangan yang indah, apalgi kalo banyak cowo bule berjambang lewat depan gw…Oh em jii..Indahnya Ciptaanmu..ahahaha.

DSC_1425

Nginep dimana dong?!!ah kalo Bali mah nggak usah ditanya,penginapan murmer lokasinya di Jl.Popies, yaitu gang kecil sebelah kanan hard rock kafe, ada popies I, dan II. Biasanya popies 2 lebih ramai di banding popies satu. Tapi harga smua bersahabat. Tergantung tingkat keahlian bargaining kita aja, semakin banyak orang semakin lama ya semakin murah. Dijamin lo bisa dpt harga 35 ribuan/malem untuk 1 orang  kalo nginep seminggu disana ber 10..hehe. kemarin karna kita berempat jadi kita dapet harga 45K /mlem or 180K/4malem per kepala. Murah kan. Nah untuk referensi gw kasiin cp nya yah skalian promoin tu guest house yang udah nampung kita disana 4malem. Ni dia namanya

Bali dwipa guest house

gang popies II bt.Pengabetan Kuta beach_Bali (0361)751446-752247

DSC_1256

Disini lumayan bersih plus bebas teriak2..hehe…kita soalnya berisik banget kalo malem and gak di komplen,syukurlah.lagian ketawa kita masi kalah sama jedak-jeduk nya night life di kuta😀 makanya gak pada protes..hihihi.Disini juga dapat sarapan pagi,standar si ada roti pisang,roti bakar ama banana cake and ada kafe kecil + wifi beserta laptopnya. Gw lupa mulu pas mau gunain fasilitas yang satu ini gara-gara sibuk ngiterin legian,baru nyadar sekarang pas nulis blog..hufftt..menyebalkan.

Ke bali kurang puas kalo cuma 2-3hari.Itu menurut gw yah coz objek wisata disana bejibun + suasananya tu bikin betah kecuali panasnya yang cetar membahana, pantes banyak bule betah banget. Kalo lokal biasanya rapet karna takut item..ahahaha.Tapi  penduduk kuta juga sebagian udah ketularan ama gaya hidup bule,ya wajar aja si namanya juga kota wisata tapi banyak juga yang menjaga kebudayaan asli bali , biasanya ini tergantung didikan orang tua. Dari wawancara langsung ama para supir dan kenalan yang biasanya kita temuin, orang2 tua di bali juga menjaga anak2 nya agar tidak terpengaruh dengan gaya hidup bule disana dan menjunjung tinggi kebudayaan dan tradisi hindu. Aapalgi agama hindu disini masi kentel banget, Ada pura di berbagai sudut kota dan ritual2 yang dapat ditemui sepanjang jalan. Ini lah yang membuat Bali unik dan jadi pusat perhatian para pendatang , Jadi Bali tidak akan begitu terkontaminasi dengan keberadaan para turis.

DSC_0068

Masalah toleransi antar umat beragama,kalo menurut gw pribadi bisa dikatakan mereka hidup damai bahkan pengakuan warga denpasar sendiri yang mengatakan, sering terjadi perayaan yang bersamaan antara nyepi dan idul fitri tapi tak lantas umat muslim tidak mengindahkan peraturan daerah dan tak menghargai perayaan nyepi. Dan begitupun dengan Hindu. Intinya mereka saling hidup berdampingan dan mencari solusi terbaik tanpa memicu perdebatan antar umat. Bahwa gw kaget ketika bapak supir taksi bilang ke gw bahwa pas kejadian bom dan kerusuhan di bali  yang berkedok Islam itu yang lebih marah sebenarnya orang Islam, mereka tidak terima Bali mereka dirusak..Oh no…coo cwiiit🙂

Last but not least, Kalo ke bali siap-siap bawa cemilan yang banyak kalo emang mau netap di kuta karna makanan halal agak jauh dan kita gak mau kan direpotin dengan harus menempuh jarak jauh cuma buat makan padahal kita dimana tempat makan dimana, so ..better prepare instan food for some days, ya walopun gak bagus juga buat kesehatan tapi selama di bali gak papa deh makan yang instan-instan..hehe..Kalo mau yang halal biasanya banyakan di denpasar karna mayoritas muslim disana lebih banyak dari di kuta, Sedihnya gw gak nemuin masjid di kuta :-s hmm…buat yang cowo kalo pas perginya jum’at siap2 searching di google untuk masjid terdekat di kuta. DSC_1281

Masalah penjual di sepanjang trotoar kuta biasanya agak cuek ama turis lokal,bukanya gak laden tapi karna kita juga yang udah tau harga merekapun males nawarin karna mereka tau kita bakal nawar senawar-nawarnya tanpa mempedulikan sewa toko yang memang mahal di sepanjang trotoar kuta.Hmm…jangan salahin penjual dong mereka jadi cuek ama kita😀. Beda kalo belanja di sukowati, pasar tradisional yang menyediakan segudang belanjaan oleh-oleh jauh lebih murah, tapi lagi-lagi cara marketing masing-masing daerah memiliki keunikan. hmmm..sepertinya artikel ini to be continued ya sabahat/i di episod selanjutnya..hehe

Nayah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s