Emang Lo Berorganisasi Buat Apa?!


org

Sedikit gw mau cerita tentang kenapa gw masuk pmii, awalnya cuma ikut2an karna seru bisa bertemu banyak temen baru. Ya emang si latar belakang gw juga dari organisasi dlu waktu sma tapi gak begitu aktif banget.Singkat cerita sore tadi jam 4 gw diajak Ceria Monica (CM) ke senen ketemu sama Kopri Pengurus Besar (PB) PMII, daripada bete seharian online saatnya muncul ke permukaan, ya walaupun gw tau sedikit risky kesana pasti pulangnya kejebak macet apalagi jam 7.30 gw ada ujian. Tapi gak papa lah , seru juga sih kejar-kejaran dengan waktu. Oke di senen kita ketemuan di coto makasar ( di traktir ceritanya sama ka ewa) dan disana kita ngomongin tentang kader2 kopri pmii yang masi kurang begitu muncul, beda dengan kohati yang terkenal berani kalo mau pemilihan sampe kandidatnya ada 9. Gak tanggung kan, sementara kopri sendiri masi malu-malu kucing kalo mau nyalonin. Kita juga diskusi gimana caranya buat memunculkan kopri pmii dengan agenda besar di tahun ini agar nama kopri tidak dipandang sebelah mata, begitu kata beliau.

Banyak hal yang nyantol di otak gw setelah pertemuan itu, kita pun pulang sambil ngebut ditengah macet.😀 emang bisa ngebut yah kalo macet..hoho gw kibul :p. Oke kita pun nyampe unas jam 7.30 teng and gw buru2 sholat di masjid trus masuk kelas, usai sholat gw dinner di ayam cobek belakang unas bareng Bu Ratna (BR) . Nana ini salah satu sohib gw yang enak buanget diajak ngobrol.Nyambung apapun topiknya, disitu kita selalu ngobrolin tentang apapun termasuk curhatan organisasi. Ketika gw or dia gak nyaman di pmii or di organ lain or whatever. Dan tadi kita ngebahas panjang lebar mengenai : YANG LO CARI DI PMII ITU APA SIH???!!!

Gw itu orangnya online abis. Cari duit online, pacar online, and everything serba online.Dan di pmii itu berbau politik, jelas bertolak belakang ama hobi dan interest gw. Ketika gw disuru milih lebih baik menghadiri seminat pmii yang kalo dateng nunggu 2-3 jam bru kumpul or online 2-3 jam gw dapet duit + segudang informasi dan hiburan? ya jelas online dong secara logika.Dan ratna diposisikan sama seperti gw ketika dia harus ber PMII atau ber PMI dimana 2 hal tersebut sangat berbeda. Gw sempet bilang gw itu anti politik ampe gw sempet berargumen sama Don Rao dan dia nyekak gw dengan kata2 ini ( Jangan sok anti politik karena orang yang anti politik itu bakal gampang dibodohi, kalo gak mau dibodohi ya harus tau poliitik itu gimana ). And that’s it gw kalah and gw sempet bengong karna gw tau apa yang dibilang don rao itu bener.

Dari situ gw berproses, mencoba buat nempatin diri sebener mungkin. Dimana sikap gua harus dibedain ketika gw beronline ria dan berorganisasi ria, gw gak boleh banding2in ini dan itu karna mereka itu beda visi misi dan tujuan.Alhasil gw enjoy aja ketika harus berbete2 ria nungguin anak2 yang kalo disuru rapat ngaretnya minta ampun and ketika gw asik dengan gadget dikosan gw.Gak ada kata menyesal atas apa yang gw lakuin karna organisasi itu ngajarin gw gimana bersikap, bersosialisasi dengan yang lain, bertoleransi, dan bergaul, gimana caranya biar gw bisa dapetin sisi positif dari organisasi itu..ya terserah gw, Sukses itu pilihan.

Oyah, 1 lagi yang disampaikan ka eva sore tadi bahwa anak2 pmii daerah itu harus berjuang sampai berdarah 2 (lebay dikit tapi that’s the fact) untuk bisa jadi pengurus besar pmii, kenapa kita yang udah di DKI dengan akses dan fasilitas tanpa batas malah ogah-ogahan untuk ber PMII. Ya lagi-lagi itu pilihan, semua orang pasti mau sukses tapi cara kita beda. Apapun itu bentuknya, manfaatkan setiap waktu dan kesempatan untuk mengambil sisi baiknya. Gw jdi inget waktu itu ada pertemuan pemimpin muda se indonesia dimana  waktu itu pesertanya itu berjumlah lebih dari 100 orang dari seluruh nusantara dan mereka pada protes karena konsep acaranya jelek.Dan mereka sedikit kecewa karena tidak ada acara perkenalan khusus sesama anggota padahal di rundown ada tpi belum dilaksanakan.

Nah yang paling konyol menurut gw, ngapain lo nunggu dikenalin kaya anak baru kemarin aja  mesti ada forum khusus buat ngenalin satu/ satu. Harusnya mereka memanfaatkan waktu sebaik mungkin untuk kenalan satu sama lain pada saat luang dan bisa menjadikan acara itu sebagai wadah untuk salling bertukar pikiran. Ironisnya ini juga terjadi di pmii ketika diskusi itu kayaknya hrus ada pembicara yang bawa materi dan harus ada anggota diskusi yang mendengarkan. Hmm…sayang banget dong kalo gitu waktunya kebuang buat nunggu doang. Kalo buat gw, berapapun orangnya, dimanapun tempatnya, diskusi bisa dilakukan kapan saja daripada ngrumpi ,,ya nggak !!! 1 lagi. gw ama temen gw tu paling demen saling kritik jadi selalu ada perbaikan sikap di organisasi. Nah jadi buat yang anti kritik, ngapain aja lo selama ini berorganisasi kalo gak bisa dikritik, and buat yang keras kepala gak mau nrima saran, Hmm….kayaknya gak bakal bisa jadi pemimpin bijak deh..hehe..sotoi. ;p

well guys..this is a short story of today🙂

Nayah 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s